Langsung ke konten utama

KINERJA BUPATI SAMOSIR: 10 PROGRAM UNGGULAN DALAM 1 TAHUN

Refleksi Satu Tahun Pemerintahan Vandiko T. Gultom dan Martua Sitanggang

Bupati Samosir, Vandiko T. Gultom, dan Wakil Bupati Samosir, Martua Sitanggang, memaparkan kinerja selama satu tahun memimpin Kabupaten Samosir dalam konferensi pers di aula kantor Bupati Samosir di Pangururan, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, 26 April 2022. Bupati dan Wakil Bupati didampingi oleh Pj. Sekdakab Samosir, Hotraja Sitanggang, dan Asisten III Sekdakab Samosir, Waston Simbolon.

Bupati Vandiko T. Gultom memberikan kartu BPJS gratis kepada masyarakat.

Capaian kinerja selama satu tahun, sejak dilantik pada 26 April 2021 silam, yang disampaikan oleh Bupati dan Wakil Bupati Samosir, meliputi 10 program unggulan.

Pertama, tenaga medis yang andal dengan peningkatan SDM. Adapun tenaga medis dengan tugas belajar sebanyak 12 orang, dan 105 orang dengan izin belajar.

Kedua, peningkatan kemampuan guru. Inisiasi sekolah vokasi/akademi komunitas melalui metode pelatihan kantor sendiri bagi tutor PAUD. Tenaga pendidik dan kependidikan jenjang SD dan SMP yang dilatih oleh tenaga pelatih yang berkompetensi. Pemberian beasiswa untuk siswa SD, SMP, SMA, dan perguruan tinggi sebanyak 1.986 pelajar/mahasiswa sebesar Rp1,45 miliar sampai dengan April 2022.

Bupati Samosir memberikan beasiswa kepada pelajar.

Ketiga, Bupati Samosir telah menyerahkan 10.030 kartu BPJS gratis kepada masyarakat Samosir.

Keempat, peningkatan infrastruktur dengan pengadaan 5 unit dump truck, 7 unit excavator, 1 unit grader, dan 2 unit vibratory roller. Dengan pengadaan ini, Bupati Samosir menjelaskan telah melakukan sirtuisasi jalan sepanjang 14.570 meter, pembukaan dan pelebaran jalan sepanjang 20.710 meter, penataan jalan sepanjang 4.380 meter, pembenahan jalan sepanjang 20.299 meter, dan normalisasi jalan sepanjang 740 meter. Untuk pembangunan infrastruktur dasar akan dimulai pembangunan TPA dan IPLT Batu Napal Desa Hariara Pintu di Kecamatan Harian.

Kelima, dalam satu tahun pemerintahan Vandiko T. Gultom dan Martua Sitanggang, telah dilaksanakan peningkatan layanan jaringan internet fiber optik pada perkantoran Parbaba dan Rianiate sampai dengan tingkat kecamatan. Penambahan tower Telkomsel untuk penanganan blank spot pada perkantoran Parbaba melalui skema kerja sama dengan provider layanan internet. Peningkatan jaringan ini akan terus diupayakan sampai tidak ada lagi daerah yang mengalami blank spot di Kabupaten Samosir.

Keenam, untuk penyediaan air minum, telah disusun Perda tentang PERUSDA sebagai dasar untuk menjalin kerja sama dengan perusahaan yang bergerak di bidang jasa penyediaan air minum, dan telah masuk dalam Prolegda Kabupaten Samosir tahun 2022.

Ketujuh, pembangunan pariwisata bersama dengan pemuda dan masyarakat dengan menetapkan 54 desa wisata dengan langkah lanjutan penguatan dan pendampingan terhadap 3 desa wisata, 3 UMKM, fasilitasi kelompok sadar wisata kepada 2 kelompok wisata, pembentukan 3 pokdarwis, pembentukan lembaga adat, penetapan 27 objek cagar budaya dan 3 situs cagar budaya. Selain itu, juga dijalin kerja sama dengan Pemuda Batak Bersatu dalam pengelolaan Dermaga Jetty dan Kreatif Hub.

Bupati Vandiko T. Gultom dalam program peningkatan UMKM di Samosir.

Kedelapan, untuk mewujudkan 6 produk UMKM berdasarkan potensi desa/ kelurahan, telah dilakukan pelatihan barista (penyajian kopi), pelatihan pembukuan koperasi sektor riil, pelatihan digital marketing, pendampingan perizinan P-IRT, pendampingan sertifikat halal, pendampingan sertifikat merek, dan pembuatan aplikasi E-ONAN.

Kesembilan, dalam menjamin pupuk dan bibit yang merata bagi petani, Pemkab Samosir telah menyalurkan bantuan pupuk dolomit sebanyak 165 ton, pupuk organik 55 ton, dan pupuk organik cair 1.000 liter. Sedangkan bibit yang sudah disalurkan berupa bibit bawang merah sebanyak 6,6 ton, kentang 4,4 ton, bibit jahe 4,4 ton, dan benih padi 12,5 ton. Ada juga pelatihan pembuatan pupuk organik di 10 desa serta pembangunan embung di 2 desa dan jaringan irigasi tersier di 4 desa.

Pemberian pupuk dan bibit gratis kepada petani.

Kesepuluh, program “Bupati dan Wakil Bupati berkantor di Desa” (Bunga Desa) dengan membawa pelayanan langsung kepada masyarakat berupa pengurusan dokumen kependudukan, pelayanan kesehatan gratis dan vaksinasi, penyuluhan KB dan stunting, pemberian bantuan pendidikan, penyerahan Kartu Indonesia Sehat, serta pembuatan pupuk organik. Selama pelaksanaan program Bunga Desa di Desa Sabulan, Desa Salaon Tongatonga, dan Desa Parhorasan telah diselesaikan 1.382 kasus masalah kebutuhan masyarakat secara langsung.

Bupati Samosir, Vandiko T. Gultom, mengharapkan dukungan dan masukan dari segenap unsur stakeholder demi kemajuan Kabupaten Samosir pada masa mendatang.

Sumber foto dan teks: Dinas Kominfo Kabupaten Samosir

Postingan populer dari blog ini

Siapa pun Bupati Samosir, Sitiotio Tetap Dianaktirikan

Sitiotio, Batak Raya — Marojahan Sinaga, penduduk Desa Sabulan, Kecamatan Sitiotio, Samosir, Sumatra Utara, kecewa berat terhadap Pemerintah Kabupaten Samosir yang sedari dulu tidak menyeriusi pembangunan prasarana di Sitiotio. “Sebenarnya kalau disuruh memilih, kami lebih baik masuk Kabupaten Humbang daripada Kabupaten Samosir,” kata Marojahan kepada Batak Raya di Pangururan, Januari 2023. J.M.T. Pandiangan, perantau Sitiotio yang berdomisili di Kalimantan, difoto Batak Raya pada Januari 2023 di Samosir. (Foto: Hayun Gultom) Semenjak Kabupaten Samosir berdiri 19 tahun lalu hingga saat ini, Sitiotio merupakan kecamatan yang pembangunannya paling terbelakang dari sembilan kecamatan di Kabupaten Samosir. Fasilitas umum di Sitiotio, seperti jalan beraspal, lampu jalan, dan air leding, sangat terbatas, bahkan nyaris nihil. Jalan antardesa pun masih banyak yang tidak layak untuk dilintasi sepeda motor, apalagi mobil. Sitiotio juga sering disebut sebagai daerah buangan bagi aparatur sipil n

Wakil Bupati Samosir: Kalau Saya Jawab, Bungkam Semua, Pasti!

Pangururan, Batak Raya — “Rencana kerja tahunan PUPR itu ada enggak long beach ? Itu yang perlu diketahui. Tapi, kebetulan Kepala Dinas PUPR tidak hadir,” kata Wakil Bupati Samosir, Martua Sitanggang, saat mulai menjawab pertanyaan para wartawan dalam jumpa pers di aula kantor Bupati Samosir di Jalan Rianiate, Pangururan, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, 26 April 2022. Dari kiri, Bupati Vandiko Gultom, Wakil Bupati Martua Sitanggang, dan Pj. Sekda Hotraja Sitanggang dalam acara jumpa pers. (Foto: Hayun Gultom) Berikut jawaban Wakil Bupati Samosir selengkapnya yang dicatat oleh Batak Raya. Ada RPJMD, ada lagi kerja tahunan. Seluruh SKPD ada itu. Perencanaan yang baik itu pasti hasilnya baik. Tetapi, kalau perencanaan itu sembrono, hasilnya pun tidak akan baik. Bisa catat itu. Jadi, masalah long beach itu, sepuluh program prioritas Kabupaten Samosir, ada memang di situ peningkatan pariwisata. Cuma, detailnya setiap tahun anggaran harus dibedah di seluruh SKPD. Adakah itu? Ini