Langsung ke konten utama

Sekda Samosir: Pers Harus Kritis, tapi Jangan Berniat Jahat

PANGURURAN, Batak Raya—“Media bisa membuat saya berhasil jadi sekda, tapi bisa juga membuat saya hancur,” kata Dr. Naslindo Sirait, S.E., M.M., penjabat Sekretaris Daerah Kabupaten Samosir, kepada Batak Raya di kantornya, 9 Juni 2023.

Naslindo Sirait, penjabat Sekda Kabupaten Samosir. (Foto: Hayun Gultom)

Naslindo mengatakan media, baik media massa maupun media sosial, memiliki kekuatan luar biasa untuk membentuk opini publik. Bahkan, sesuatu yang baik bisa tampak seolah-olah buruk apabila diberitakan buruk. Apalagi pada era post-truth dalam komunikasi media sosial saat ini, kebohongan yang disiarkan secara masif bisa menjadi “kebenaran”.

Untuk itulah, menurut Naslindo Sirait, wartawan perlu menjalankan tugasnya menyaring dan menjernihkan informasi. “Karena itu, media penting ada check and balance,” katanya.

Media massa, yang merupakan pilar keempat demokrasi, punya tanggung jawab penting, bahkan termasuk penentu, dalam keberlangsungan kehidupan suatu bangsa. Makanya, kata dia, pers harus menjunjung kode etik jurnalistik dalam bekerja.

“Membuat berita kritis, narasi yang profesional, namun harus dilingkupi dengan moralitas dan etika. Jangan sampai pemberitaan menghancurkan orang. Keluarganya tertekan, anaknya tertekan, padahal bisa jadi tidak seperti itu fakta-faktanya,” katanya. “Di sinilah sebenarnya media harus memanusiakan orang. Tetapi media harus kritis dan berimbang.”

Dia mengatakan Pemerintah Kabupaten Samosir terbuka terhadap kritik yang ditulis wartawan. Namun, dia mengimbau supaya kritik tersebut jangan berdasarkan niat jahat.

“Kalau ada pekerjaan kami yang tidak baik, silakan diberitakan. Tapi jangan karena tendensius atau karena ingin menghancurkan seseorang,” katanya.

Naslindo Sirait adalah Kepala Biro Perekonomian Sekretariat Daerah Provinsi Sumatra Utara, yang dilantik menjadi penjabat Sekda Kabupaten Samosir pada 7 Juni lalu. Dia lulus dari Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara, dan meraih titel doktor dari Universitas Andalas, Padang.

Sejak awal masa jabatan Bupati Vandiko Gultom hingga saat ini belum ada sekda definitif di Pemkab Samosir. Penjabat sekda pertama ialah Hotraja Sitanggang, Asisten II di Pemkab Samosir, yang diperpanjang satu kali. Kemudian Asisten III Waston Simbolon menjadi penjabat sekda, yang juga diperpanjang satu kali. ❑

iklan

iklan

Postingan populer dari blog ini

Cenayang Pusaka Situmorang

SAMOSIR, Batak Raya—Seorang bekas guru, perempuan empunya dua gelar kesarjanaan, kerasukan arwah Tambun Mulia Sihombing, nenek moyang marga Situmorang Lumbannahor. Diduga cuma muslihat untuk mencuri dua patung keramat. Dia sempat memberikan nomor judi togel. Tiurmawati Sihombing, S.E., S.Pd. diwawancarai Koran Toba di rutan Pangururan, Kabupaten Samosir, Sumut, 2013. FOTO: JARAR SIAHAAN   Liputan naratif ini saya tulis pertama kali dalam tabloid Koran Toba, September 2013, yang merupakan penggal pertama dari laporan sepanjang empat halaman.   * * * Kampung sunyi lagi sepi. Banyak warga tengah beribadah di gereja. Pada hari itu, Minggu, sekitar pukul 10.30 pada bulan Juli 2013, di Huta Pamoparan Pasaran, Desa Pasaran I, Kecamatan Nainggolan, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, satu mobil Kijang Innova berpelat B 1318 BVC meluncur perlahan. Di dalamnya ada tiga lelaki dan dua perempuan: Benny Siregar dan istrinya, Tiurmawati boru Sihombing; Hermanto Siregar dan istrinya, Lianni bo

Ada Agen Elpiji Baru Tidak Terdaftar di Pemkab Samosir

PANGURURAN, Batak Raya—Agen penyalur tabung gas elpiji di Kabupaten Samosir selama ini ada dua, yaitu PT Polten Sinar Agatha dan PT Samosir Anugerah Indogas. Kini muncul lagi satu agen baru, tetapi tidak terdaftar di Pemkab Samosir. Mobil truk PT Samosir Mandiri Energi tiba di Pangururan pada Senin sore, 18 Desember 2023. (Foto: Hayun Gultom) Agen elpiji baru itu bernama PT Samosir Mandiri Energi. Mobil truknya, yang mengangkut tabung gas 3 kg, sudah tiba kemarin sore, Senin, 18 Desember 2023, di Pangururan. PT Polten Sinar Agatha pun mempertanyakan mengapa ada agen baru yang tidak terdaftar di Pemkab Samosir. Begitu juga halnya dengan PT Samosir Anugerah Indogas. Menurut Rikardo Simanjorang dari PT Samosir Anugerah Indogas, tidak ada masalah baginya apabila ada pertambahan agen penyalur tabung gas di Kabupaten Samosir. Namun, katanya, hal itu mesti mengikuti aturan yang berlaku. Dia mengatakan selama ini tidak ada kendala dalam hal penyaluran gas kepada masyarakat Samosir. “Kalaupun p

Ayah Bupati Samosir: Harusnya Saya Dikonfirmasi, Bukan Bupati

Pangururan, Batak Raya — Wartawan bercekcok mulut dengan Ober Gultom, ayah Bupati Samosir, dalam grup WhatsApp. Lantas ketua organisasi media siber menyurati Bupati untuk konfirmasi. “Jadi, kalau nanti ada keluarga saya berdebat dengan mereka, lalu saya juga yang dikonfirmasi? Wah, keterlaluan!” kata Bupati Vandiko Gultom. Ober Gultom, ayah Bupati Samosir, Vandiko Gultom. (Foto: arsip pribadi) Dalam beberapa hari terakhir ini sejumlah media siber di Provinsi Sumatra Utara memberitakan Ketua Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kabupaten Samosir, Tetty Naibaho, yang mengirim surat konfirmasi bertanggal 30 Mei 2022 kepada Bupati Samosir, Vandiko Gultom, tentang ayahnya sendiri, Ober Gultom, yang berbantah dengan wartawan di sebuah WhatsApp group (WAG) bernama Samosir Negeri Indah (SNI). Dalam surat yang juga ditujukan kepada Sekda Kabupaten Samosir itu Tetty menulis, “… Saudara Ober Gultom yang memberikan komentar terkait pemberitaan ‘Sampah di TPA’ dengan mengusulkan salah seorang tena