Langsung ke konten utama

Kecamatan Sitiotio Mulai Diperhatikan Pemkab Samosir

Sitiotio, Batak Raya — Selama bertahun-tahun Kecamatan Sitiotio di Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, kerap dianggap sebagai kecamatan tak penting. Pegawai negeri yang ditugaskan di sana juga sering dipandang sebagai anak bawang.

Bupati Samosir, Vandiko Gultom (kiri), melihat pembukaan akses jalan antardesa di Desa Sabulan, Kecamatan Sitiotio. (Foto: tangkapan layar video Pemkab Samosir)

Kecamatan Sitiotio adalah daerah terpencil, yang hanya dapat diakses melalui jalur transportasi air Danau Toba. Tidak ada pasar swalayan di sana, apalagi taman hiburan dan toko celana jin. Bahkan, kantor polisi pun tidak ada.

Program pembangunan oleh Pemerintah Kabupaten Samosir juga jarang ditujukan ke Kecamatan Sitiotio. Itulah yang sedang akan diubah oleh Bupati Samosir, Vandiko T. Gultom, yang terpilih dalam pilkada tahun 2021 lalu.

Pada akhir Maret 2022, Bupati Vandiko berkunjung ke Desa Sabulan di Kecamatan Sitiotio dengan membawa para pejabat teras Pemkab Samosir. Bupati melakukan banyak pekerjaannya di sana untuk melayani masyarakat desa.

Dia turun melihat pembukaan akses jalan antardesa yang selama ini belum pernah ada. Pembukaan akses jalan ini sesuai dengan permintaan masyarakat beberapa waktu lalu, dan menjadi program prioritas Pemkab Samosir demi meningkatkan produksi pertanian. Maka, Pemkab Samosir pun menurunkan alat berat ke sana untuk mengerjakan pengerasan badan jalan.

Menurut Bupati Vandiko Gultom, masyarakat desa di Kecamatan Sitiotio bisa menyampaikan aspirasinya apabila mereka menginginkan pembukaan akses jalan baru di desanya, khususnya jalan menuju ke lahan pertanian dan sentra produksi.

“Pemkab Samosir akan membantu dengan syarat masyarakat mau memberikan tanahnya dengan lebar enam meter tanpa ganti rugi,” kata Bupati Samosir.

Selain pekerjaan akses jalan desa, pada hari yang sama di Desa Sabulan jajaran Pemkab Samosir juga melakukan pelayanan kesehatan gratis, pelayanan dokumen kependudukan, pemberian bantuan pendidikan, pembuatan pupuk, dan penyuluhan program keluarga berencana serta masalah stunting, yaitu gangguan pertumbuhan yang disebabkan oleh kurangnya asupan gizi dan nutrisi.

// Bahan berita diambil dari siaran pers Pemkab Samosir yang kemudian ditulis ulang oleh Batak Raya.

Postingan populer dari blog ini

Pastor Paroki Tomok Dimaki Wakapolres Samosir

Tomok, Batak Raya — Seorang pastor Katolik dimaki oleh Wakil Kepala Polres Samosir di jalan di desa wisata Tomok, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, Kamis, 16 Juni 2022. Warga setempat menjadi saksi mata, termasuk ibu-ibu pedagang suvenir. Kepada Batak Raya Wakapolres mengaku salah bahwa dirinya memang menyebut “pastor gadungan.” Wakapolres Samosir, Kompol Togap Lumbantobing, dalam persiapan menyambut Irwasum dan Kapolda Sumut di Puskesmas Ambarita, Kecamatan Simanindo, 16 Juni 2022. (Foto: Hayun Gultom) Pemuka agama Katolik yang dikasari secara verbal itu ialah pastor Sabat Nababan, imam di Paroki Santo Antonio Maria Claret Tomok, yang membawahkan belasan gereja Katolik. Oknum perwira Polri yang memakinya ialah Kompol Togap M. Lumbantobing, orang nomor dua di Polres Samosir. Menurut penjelasan pastor Sabat Nababan, yang diwawancarai Batak Raya pada Kamis siang di pastoran Paroki Tomok, dia mengalami perlakuan takpantas itu ketika aparat Polres Samosir m

Apa Saja Tugas 6 Staf Khusus Bupati Samosir Bergaji Rp17 Juta?

Pangururan, Batak Raya — Khalayak ramai di media sosial mengecam pengangkatan enam staf khusus Bupati Samosir, yang dinamai Tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan (TBPP) Kabupaten Samosir, dengan gaji bulanan Rp17 juta per orang. Ada saran agar keenam staf itu ditugasi mengelola Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) demi menambah pendapatan Pemerintah Kabupaten Samosir. Dalam wawancara khusus dengan Batak Raya , mereka menjelaskan pekerjaan TBPP dan menjawab tudingan warganet terhadap mereka. ⸻ Mangindar Simbolon, Ketua Tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan (TBPP) Kabupaten Samosir. (Foto: Hayun Gultom) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Samosir di Provinsi Sumatra Utara, yang berisi sepuluh program prioritas, sudah disusun oleh Bupati Samosir, Vandiko Gultom, mulai tahun 2022 hingga 2026 walaupun masa jabatannya hanya sampai 2024. Karena waktu yang tersedia hanya tiga tahun, Pemkab Samosir merasa perlu mempercepat pembangunan sehingga program yang sudah direncan