Langsung ke konten utama

Belajar Menulis Berita yang Baik dan Benar

Saya Horas Pangihutan Samosir dari Desa Paraduan di Kecamatan Ronggurnihuta, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, yang mulai sekarang bermagang sebagai calon reporter Batak Raya.

Kecintaan saya akan dunia jurnalistik didasari hobi saya membaca buku. Semasa kuliah di Kota Medan pada 2015, setiap menuju ke kampus, saya rutin membeli dan membaca koran. Saya juga mengikuti kegiatan pers mahasiswa di kampus saya.

Karena saya ingin menjadi jurnalis di daerah, tahun 2017 saya pulang kampung dan menjadi reporter salah satu media cetak harian terbitan Medan. Setelah kurang lebih enam bulan, saya kecewa, lalu mengundurkan diri karena berita yang saya kirim ke redaksi jarang diterbitkan.

Awal tahun 2018 saya berjumpa dengan pemimpin redaksi sebuah media siber yang sedang berlibur di Samosir. Dia menawari saya menjadi wartawan medianya untuk wilayah liputan Kabupaten Samosir. Saya menerimanya dan bekerja di media itu hingga sekarang.

Pada 26 April 2022 saya bertemu dengan pemimpin redaksi Batak Raya, Hayun Gultom, setelah menghadiri acara temu pers di kantor Bupati Samosir. Saya memperkenalkan diri, lalu mengajaknya ke warung kopi untuk berbicara tentang jurnalistik.

Saya masih mengingat Hayun Gultom pernah mendirikan media cetak Pos Roha beberapa tahun silam, yang oplahnya cukup banyak dan beredar di warung-warung kopi di Samosir. Setiap koran tersebut terbit, saya berupaya mencari ataupun membelinya. Menurut hemat saya, korannya itu mencerdaskan serta menyajikan informasi yang akurat.

Atas dasar itulah, saya menawarkan diri menjadi calon reporter Batak Raya. Saya pun meminta dia mengajari saya menulis berita yang baik dan benar, karena saya tahu dia andal dalam menulis berita.

Redaksi sengaja meminta siapa pun yang menjadi calon reporter BatakRaya.com untuk menulis autobiografi singkat. Hal ini penting bagi publik, konsumen media, agar mengetahui latar belakang penulis berita dan bahwa wartawan tersebut benar-benar ada, bukan fiksi. (Hayun Gultom, pemimpin redaksi.)

PENGUMUMAN REDAKSI, 26 Juni 2022: mulai hari ini redaksi memberhentikan Horas Pangihutan Samosir sebagai calon reporter batakraya.com, dan semua aktivitas jurnalistiknya tidak ada sangkut pautnya lagi dengan Batak Raya. Redaksi memberhentikannya karena dia menulis hanya satu berita selama dua bulan dia bermagang di Batak Raya. (Hayun Gultom, pemred)

Postingan populer dari blog ini

Pastor Paroki Tomok Dimaki Wakapolres Samosir

Tomok, Batak Raya — Seorang pastor Katolik dimaki oleh Wakil Kepala Polres Samosir di jalan di desa wisata Tomok, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, Kamis, 16 Juni 2022. Warga setempat menjadi saksi mata, termasuk ibu-ibu pedagang suvenir. Kepada Batak Raya Wakapolres mengaku salah bahwa dirinya memang menyebut “pastor gadungan.” Wakapolres Samosir, Kompol Togap Lumbantobing, dalam persiapan menyambut Irwasum dan Kapolda Sumut di Puskesmas Ambarita, Kecamatan Simanindo, 16 Juni 2022. (Foto: Hayun Gultom) Pemuka agama Katolik yang dikasari secara verbal itu ialah pastor Sabat Nababan, imam di Paroki Santo Antonio Maria Claret Tomok, yang membawahkan belasan gereja Katolik. Oknum perwira Polri yang memakinya ialah Kompol Togap M. Lumbantobing, orang nomor dua di Polres Samosir. Menurut penjelasan pastor Sabat Nababan, yang diwawancarai Batak Raya pada Kamis siang di pastoran Paroki Tomok, dia mengalami perlakuan takpantas itu ketika aparat Polres Samosir m

Apa Saja Tugas 6 Staf Khusus Bupati Samosir Bergaji Rp17 Juta?

Pangururan, Batak Raya — Khalayak ramai di media sosial mengecam pengangkatan enam staf khusus Bupati Samosir, yang dinamai Tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan (TBPP) Kabupaten Samosir, dengan gaji bulanan Rp17 juta per orang. Ada saran agar keenam staf itu ditugasi mengelola Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) demi menambah pendapatan Pemerintah Kabupaten Samosir. Dalam wawancara khusus dengan Batak Raya , mereka menjelaskan pekerjaan TBPP dan menjawab tudingan warganet terhadap mereka. ⸻ Mangindar Simbolon, Ketua Tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan (TBPP) Kabupaten Samosir. (Foto: Hayun Gultom) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Samosir di Provinsi Sumatra Utara, yang berisi sepuluh program prioritas, sudah disusun oleh Bupati Samosir, Vandiko Gultom, mulai tahun 2022 hingga 2026 walaupun masa jabatannya hanya sampai 2024. Karena waktu yang tersedia hanya tiga tahun, Pemkab Samosir merasa perlu mempercepat pembangunan sehingga program yang sudah direncan