Langsung ke konten utama

Warga Toba Irvandy Mokodompit Mengolah Ikan Tayotayo Jadi Bakso

Uluan, Batak Raya — Irvandy Mokodompit alias Pak Fano, 31 tahun, warga Desa Sigaol Barat, Kecamatan Uluan, Kabupaten Toba, Provinsi Sumatra Utara, berhasil mengolah red devil fish, atau ikan iblis merah, menjadi bakso dan kerupuk. Hewan vertebrata yang dinamai ikan tayotayo oleh penduduk lokal ini adalah jenis ikan pemangsa yang meresahkan nelayan di Danau Toba.

Irvandy Mokodompit (kanan) mengiris ulenan dari ikan tayotayo. (Foto: Rikardo Simamora, Diskominfo Toba)

Irvandy Mokodompit mengatakan proses pengolahan ikan tayotayo dimulai dengan merebus ikan, mengelupaskan kulitnya, menggiling, mencampur dengan bumbu, menguleni, dan mengeringkan. Selanjutnya adonan kering itu diiris, kemudian digoreng menjadi kerupuk ikan. Untuk dijadikan bakso, ulenan dibentuk seukuran bola pingpong, lalu dikukus.

Irvandy sudah mengerjakan usaha kreatifnya ini sejak tahun 2021 dengan hanya menggunakan peralatan manual. Hasilnya dia jual di warung miliknya di tempat wisata Danau Toba di Desa Siregar Aek Nalas, Kecamatan Uluan.

Kepada pelaksana tugas (plt.) Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Koperasi Kabupaten Toba, Salomo Simanjuntak; Camat Uluan, Henry Butarbutar; dan plt. Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Toba, Sesmon Butarbutar, yang berkunjung ke tempatnya, 24 Mei 2022, Irvandy Mokodompit mengatakan untuk usahanya ini dia membutuhkan bantuan mesin penggiling dan bahan pengemasan yang standar.

Salomo Simanjuntak mengatakan kepada Irvandy bahwa Pemkab Toba dapat membantunya untuk mengikuti pelatihan dan studi banding serta mengurus sertifikat produksi pangan industri rumah tangga (SPP-IRT) dan sertifikat halal.

Siaran pers Rikardo Simamora, Diskominfo Toba

Postingan populer dari blog ini

Pastor Paroki Tomok Dimaki Wakapolres Samosir

Tomok, Batak Raya — Seorang pastor Katolik dimaki oleh Wakil Kepala Polres Samosir di jalan di desa wisata Tomok, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, Kamis, 16 Juni 2022. Warga setempat menjadi saksi mata, termasuk ibu-ibu pedagang suvenir. Kepada Batak Raya Wakapolres mengaku salah bahwa dirinya memang menyebut “pastor gadungan.” Wakapolres Samosir, Kompol Togap Lumbantobing, dalam persiapan menyambut Irwasum dan Kapolda Sumut di Puskesmas Ambarita, Kecamatan Simanindo, 16 Juni 2022. (Foto: Hayun Gultom) Pemuka agama Katolik yang dikasari secara verbal itu ialah pastor Sabat Nababan, imam di Paroki Santo Antonio Maria Claret Tomok, yang membawahkan belasan gereja Katolik. Oknum perwira Polri yang memakinya ialah Kompol Togap M. Lumbantobing, orang nomor dua di Polres Samosir. Menurut penjelasan pastor Sabat Nababan, yang diwawancarai Batak Raya pada Kamis siang di pastoran Paroki Tomok, dia mengalami perlakuan takpantas itu ketika aparat Polres Samosir m

Apa Saja Tugas 6 Staf Khusus Bupati Samosir Bergaji Rp17 Juta?

Pangururan, Batak Raya — Khalayak ramai di media sosial mengecam pengangkatan enam staf khusus Bupati Samosir, yang dinamai Tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan (TBPP) Kabupaten Samosir, dengan gaji bulanan Rp17 juta per orang. Ada saran agar keenam staf itu ditugasi mengelola Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) demi menambah pendapatan Pemerintah Kabupaten Samosir. Dalam wawancara khusus dengan Batak Raya , mereka menjelaskan pekerjaan TBPP dan menjawab tudingan warganet terhadap mereka. ⸻ Mangindar Simbolon, Ketua Tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan (TBPP) Kabupaten Samosir. (Foto: Hayun Gultom) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Samosir di Provinsi Sumatra Utara, yang berisi sepuluh program prioritas, sudah disusun oleh Bupati Samosir, Vandiko Gultom, mulai tahun 2022 hingga 2026 walaupun masa jabatannya hanya sampai 2024. Karena waktu yang tersedia hanya tiga tahun, Pemkab Samosir merasa perlu mempercepat pembangunan sehingga program yang sudah direncan