Langsung ke konten utama

Sipalangnamora dan Datu Tambun

Riwayat Raja Sipalangnamora, nenek moyang marga Gultom, dan kisah salah satu putranya, Datu Tambun, pernah saya tulis bersama dengan wartawan Ramses Simanjuntak (almarhum) dalam dua artikel berjudul “Sipalangnamora dan Lima Kendi” serta “Sipalangnamora yang Kaya, Datu Tambun yang Sakti” dalam tabloid Pos Roha pada Juni 2015. Sebagian isi kedua tulisan itu diterbitkan ulang di Batak Raya seperti berikut.

Keturunan Raja Sipalangnamora Gultom menziarahi pusara Sipalangnamora dan keempat putranya di Onanrunggu, Samosir, pada 2015, dan kemudian membangun kuburan leluhur mereka itu. (Foto: tabloid Pos Roha/reproduksi)

Kata batak, dengan huruf b kecil, dalam ragam bahasa sastra memiliki makna ‘petualang’ atau ‘pengembara’, dan kata turunan membatak berarti ‘bertualang’ atau ‘mengembara’. Klan besar Gultom juga melanglang hingga beranak pinak di pelbagai wilayah, seperti halnya marga Batak Toba yang lain.



Alkisah, Gultom generasi ketiga, yaitu Raja Sipalangnamora, jasadnya dikebumikan di Lumban Tongatonga, Siandorandor, Desa Pardomuan, Kecamatan Onanrunggu, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara. Empat putranya, yakni Tumonggo Pulo, Namora Lontung, Namora Sende, dan Raja Urang Pardosi alias Datu Tambun juga dimakamkan dalam pusara yang sama dengan Sipalangnamora, yang mulai dipugar oleh Yayasan Raja Sipalangnamora pada tahun 2015.

Dalam proses pemugaran dan pembangunan tugu, ketika tanah di sekitar kubur diratakan dengan alat berat, lima kendi besar ditemukan terpendam di beberapa titik lokasi berbeda. Tiap-tiap kendi setinggi pinggang orang dewasa, terbuat dari batu, dan tertutup kuat. Pada saat itu belum diketahui apa isinya, karena pengurus Yayasan Raja Sipalangnamora tidak berani membukanya kalau takada persetujuan dari seluruh marga Gultom. Akhirnya kelima kendi ditanam kembali dalam satu lubang di dekat makam Sipalangnamora.


Pada mulanya Sipalangnamora bertempat tinggal di Sibisa, Kabupaten Toba. Di sana dia menikah dengan seorang perempuan setempat, boru Sirait, dan beranak empat putra dan dua putri. Salah satu putrinya kawin dengan seorang marga Nadapdap, dan satu lagi meninggal semasih berusia gadis.

Sipalangnamora, yang terkenal dengan kepintaran dan kekayaannya, memiliki banyak emas dan ternak kerbau, dan hal itu menimbulkan kecemburuan pihak mertuanya. Ketika satu putrinya meninggal dan akan dikuburkan di Sibisa, mertua Sipalangnamora meminta imbalan tombuk tano sebagai pemilik tanah pemakaman putrinya. Permintaan mertuanya itu membuat Sipalangnamora sakit hati, dan kemudian keduanya berselisih pendapat.

Seusai penguburan putrinya, dia memikirkan siasat agar bisa angkat kaki dari Sibisa untuk selama-lamanya dan membawa harta bendanya. Lalu dia memanggil seorang dukun untuk berkonspirasi.

Di hadapan mertua Sipalangnamora, dukun mengucapkan wejangan yang intinya membolehkan Sipalangnamora pergi dari Sibisa dengan membawa seluruh hartanya, termasuk alas periuk dan emas. Setelah mendengar petuah si dukun, mertuanya tidak sedikit pun membantah, karena pada zaman itu keberadaan dukun sangat dihormati dalam kehidupan masyarakat tradisional.

Syahdan, berangkatlah Sipalangnamora dengan membawa istri dan tiga putranya, kecuali Datu Tambun, menuju ke Galagala di Samosir, sedangkan putrinya yang menikah dengan marga Nadapdap tetap tinggal di Sibisa. Seluruh harta benda dan ternaknya pun dibawa. Rombongan pengembara itu beriringan dengan kerbau yang banyak sekali. Saking banyaknya, kepala kerbau yang paling depan sudah berada di Lontung, sementara ekor kerbau yang paling belakang masih berada di Sibisa.


Datu Tambun, atau Raja Urang Pardosi, tetap tinggal di Sibisa. Di sana dia sering berburu menangkap burung.

Suatu hari dia melihat seekor burung yang sangat indah, pidong sojaiton, tetapi tidak berhasil menangkapnya. Dia menjadi penasaran dan mengikuti arah burung itu terbang. Setelah terus-menerus berjalan melewati hutan, dia tiba di suatu kampung yang kini bernama Parlombuan di Kecamatan Pangaribuan, Kabupaten Tapanuli Utara. Di sana dia bertemu dengan beberapa marga, antara lain Siregar dan Pasaribu.

Kemudian Datu Tambun memperkenalkan dirinya sebagai Raja Urang Pardosi kepada penguasa kampung Parlombuan, dan mengatakan niatnya untuk bermukim di sana. Namun, karena hari sudah malam, raja kampung mengatakan kepada Datu Tambun bahwa sebaiknya masalah itu dibicarakan setelah matahari terbit.

Beberapa hari selanjutnya Datu Tambun menjemput istrinya, lalu mereka mendatangi raja kampung untuk berunding. Akan tetapi, sebelum pembicaraan dimulai, raja kampung terlebih dahulu mengajak Datu Tambun dan istrinya makan bersama.

Dalam acara perjamuan, Datu Tambun bertanya kepada tuan rumah apa jenis daging yang disajikan. “Sebagai anak raja, kita harus tahu daging apa yang hendak kita makan,” kata Datu Tambun. Namun, tuan rumah tidak memberitahukan daging hewan apa yang disajikan itu. Lalu Datu Tambun mengatakan, “Jika ini kerbau, akan bersuara seperti kerbau. Jika ini anjing, akan bersuara seperti anjing. Jika ini kucing, akan bersuara seperti kucing.” Beberapa detik kemudian, tiba-tiba suara “ngeong” terdengar dari semua hidangan tersebut. Kucing yang ada di rumah itu juga ikut mengeong.

Akhirnya Datu Tambun dan istrinya tidak jadi menyantap daging itu. Raja kampung pun merasa bersalah dan mulai ketakutan setelah menyaksikan kesaktian Datu Tambun.

Menjelang subuh, istri Datu Tambun terbangun, dan di kejauhan dia melihat rombongan manusia berjalan berderet dengan memegang obor. Lantas dia membangunkan suaminya.

Ternyata semua penduduk kampung telah pergi meninggalkan kampung itu, karena mereka takut kepada Datu Tambun. Mereka membawa semua ternak dan harta dari rumah masing-masing. Sawah dan ladang yang ditinggalkan pun menjadi milik Datu Tambun.

Melihat persawahan yang luas itu, Datu Tambun memanggil kerabatnya dari Samosir, yaitu marga Pakpahan, Sidari, Harianja, Nainggolan, dan Sinaga. Mereka menetap di sana dan membuat nama-nama perkampungan yang baru.

Hari demi hari berlalu, dan keturunan Datu Tambun makin banyak. Anak-anaknya dan cucunya membuka kampung-kampung yang baru lagi. Marga-marga lain juga berdatangan untuk bermukim. Lama-lama penduduk di sana menjadi beribu-ribu jumlahnya, atau disebut mangaribu dalam bahasa Batak. Pada akhirnya, seluruh wilayah perkampungan di bawah kekuasaan Datu Tambun itu dikenal dengan nama Pangaribuan, yang kini menjadi kecamatan.

Pada sisa usianya yang sudah uzur, Datu Tambun merasa rindu kepada abang-abangnya di Samosir. Dia pun pergi mengunjungi mereka, dan akhirnya dia meninggal dan dikuburkan di Samosir. ❑

Postingan populer dari blog ini

Siapa pun Bupati Samosir, Sitiotio Tetap Dianaktirikan

Sitiotio, Batak Raya — Marojahan Sinaga, penduduk Desa Sabulan, Kecamatan Sitiotio, Samosir, Sumatra Utara, kecewa berat terhadap Pemerintah Kabupaten Samosir yang sedari dulu tidak menyeriusi pembangunan prasarana di Sitiotio. “Sebenarnya kalau disuruh memilih, kami lebih baik masuk Kabupaten Humbang daripada Kabupaten Samosir,” kata Marojahan kepada Batak Raya di Pangururan, Januari 2023. J.M.T. Pandiangan, perantau Sitiotio yang berdomisili di Kalimantan, difoto Batak Raya pada Januari 2023 di Samosir. (Foto: Hayun Gultom) Semenjak Kabupaten Samosir berdiri 19 tahun lalu hingga saat ini, Sitiotio merupakan kecamatan yang pembangunannya paling terbelakang dari sembilan kecamatan di Kabupaten Samosir. Fasilitas umum di Sitiotio, seperti jalan beraspal, lampu jalan, dan air leding, sangat terbatas, bahkan nyaris nihil. Jalan antardesa pun masih banyak yang tidak layak untuk dilintasi sepeda motor, apalagi mobil. Sitiotio juga sering disebut sebagai daerah buangan bagi aparatur sipil n

Wakil Bupati Samosir: Kalau Saya Jawab, Bungkam Semua, Pasti!

Pangururan, Batak Raya — “Rencana kerja tahunan PUPR itu ada enggak long beach ? Itu yang perlu diketahui. Tapi, kebetulan Kepala Dinas PUPR tidak hadir,” kata Wakil Bupati Samosir, Martua Sitanggang, saat mulai menjawab pertanyaan para wartawan dalam jumpa pers di aula kantor Bupati Samosir di Jalan Rianiate, Pangururan, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatra Utara, 26 April 2022. Dari kiri, Bupati Vandiko Gultom, Wakil Bupati Martua Sitanggang, dan Pj. Sekda Hotraja Sitanggang dalam acara jumpa pers. (Foto: Hayun Gultom) Berikut jawaban Wakil Bupati Samosir selengkapnya yang dicatat oleh Batak Raya. Ada RPJMD, ada lagi kerja tahunan. Seluruh SKPD ada itu. Perencanaan yang baik itu pasti hasilnya baik. Tetapi, kalau perencanaan itu sembrono, hasilnya pun tidak akan baik. Bisa catat itu. Jadi, masalah long beach itu, sepuluh program prioritas Kabupaten Samosir, ada memang di situ peningkatan pariwisata. Cuma, detailnya setiap tahun anggaran harus dibedah di seluruh SKPD. Adakah itu? Ini